Translate

Sunday, June 9, 2013

Rakan Pejabat Yang Gersang

Kisah ini berlaku selepas aku kembali semula bertugas ditempat kerja asalku dan  kehidupan kembali normal buat seketika. Tak berapa lama di situ, aku nampak ada  seorang kerani di situ yang keramahannya dan kemanjaannya lain macam bila bercakap dengan aku. Kalau dah bersembang, senyumnya tak habis-habis dan cakap  tak mahu henti-henti. Dah lama aku perhatikan perangainya. Kadangkala make-upnya sampai hampir over. Agaknya batangku juga dapat menghidu apa yang aku  fikirkan, kerana selepas itu setiap kali dia berbual dengan aku, batang aku asyik  mengeras bersimpul di celah pahaku bila dia tersenyum dan ketawa. Aku harap dia  tak perasan sangat kalau dia tak selalu menjeling ke arah itu.

Aku mula merisik kalau-kalau dia ni bini orang juga. Memang ya, dia bini orang.  Tetapi nampak macam budak sekolah kerana tubuhnya kecil, tingginya mungkin tak  sampailima kaki, dan pakaiannya jenis yang dipakai oleh gadis remaja. Tapi, yang  lainnya, dia ni isteri kedua.Jarang orang nampak rupa suaminya, tetapi mereka kata sesekali memang ada datang bermalam di rumahnya di sebuah kuarters kerajaan
yang disediakan di situ.

Second Wife! Memang selalu jadi sasaran jejaka. Minat aku  bertambah bila mengetahui dia ni isteriorang. Tak kisahlah nombor berapa. Lagi  tinggi nombornya lagi tinggi peluang untuk mendapat cipapnya . Fikiranku mula berligar disekitar bagaimana helahnya supaya dapat rambut ditarik  dari dalam tepung dengan baik dan sempurna. Kerja sepejabat ni, amat mudah nak  terbongkar. Amat mudah orang tahu. Kita baru nak mesra pun orang boleh berbau.



Akhirnya aku mengambil keputusan mengambil jalan ringkas sahaja. Selepas beberapa minggu aku perhatikan sifat ramah mesranya, aku terus bentangkan my last card on the table. Satu hari ketika lunch time orang tak ada dia seperti biasa ada saja tajuknya nak berbual dengan aku. Aku terus tembak buta dalam gelap. A SHOT IN THE DARK !

"You ni nampak cute betul.I baru hari ni tahu you dah kawin. Memang I tak sangka….", kataku selamba, memulakan dengan kata-kata pujian. Tetapijauh didalam hatiku, kata-kata pujian itu ku lafazkan dengan penuh keikhlasan, kerana memang dia cute. Kecil, molek., genit,..dan paling atas, tentu lubang pantatnya
sempit memandangkan saiz badannya dan keadaannya yang jarang digunakan oleh
suaminya.

"Ala….biasa saja… ," senyumnya melebar luas dan wajahnya sungguh ceria berseri.Aku bayangkan apakah bibir pantatnya juga turut mengembang tersenyum lebar begitu dibawah sana tu…………
"Cek Mar pun apa kurangnya. Tall,dark and hansome!" Katanya aku tall, tetapisebenarnya dia nampak aku tall sebab dia tu yang pendek! Aku cuma ketinggian 166 cm, berat 60 kg. Hanya an average Malaysian.
"Ya lah tu," sahutku. "Kalau I ni tall dark and hansome, memang padan benar lakita!" aku cuba mengusik." Tapi sayang sekali orang dah kawin rupanya"
"Ce' Mar pun dah kawin juga. Samalah kita," pantas jawabnya sambil ketawa kecil.  Jantungku berdebar-debar kerana terasa macam kail dah nak mengena. Umpan dah di gerit, cuma belum ditelan. Belum boleh di sentak lagi…..kena umbut pelan-pelan macam main daun terup!

"Isy….kalau ada suami pun hidup macam orang bujang , buat apaa…." Dia seolah meluahkan persaan." Kini wajahnya serius dan tidak lagi senyum ketawa. Aku terdiam sejenak, fikiranku dalam persimpangan antara melahirkan kata simpati yang ikhlas sebagai seorang kawan, atau mahu meneruskan apa yang aku rancangkan. Kedua-dua pilihan ini adalah percanggahan yang amatketara.Akumemilihjalankedua, kerana pendapat yang kedua ni di setujui oleh dua kepala!!

"Apa suami you tak pernah datang ke? Jauh ke tempat kerjanya.." aku mencuba.
"Tak jauh. Dua tiga batu dari sini saja. Yang teruk tu , dia bukan ada kerja. Semua  jenis kerja tak suka. Kalau datang pun, nak minta pinjam duit dan nak anu aje." Curahan hatinya dah ketara. Jelas ada sesuatu yang tak kena dalam perkahwinannya.
"Kalau macam tu sekali, macam mana dulu boleh kawin dengan dia?"
"Dulu I ingat dia pegawai. Duit selalu loaded, kerja dengan agensi Kerjaan. Selalu datang rumah mak pakai kereta. Rupanya kereta sewa. Dengarnya wang sewa kereta pun selau tak dibayarnya. Itu sebab dia selalu hilang tak nampak rupa.."

Aku rasa umpan aku dah dalam mulut dikulumnya. Hanya tunggu dia telan, dan akanku sentak talinya…..Aku mengambil keputusan memendekkan perbualan, kerana jam dah hampir pukul dua, dan sekejap lagi pejabat kecil niakan penuh semula.

"Macam ni lah. Nanti kita berbual panjang dalam suasana yang lebih selesa, ok? Nanti dia orang datang kejap lagi, apa pun tak jadi." O.k. …" dia mengangguk, menjeling, tersenyum, lalu pergi. Macam sengaja nak pikat aku. Aku menarik nafas panjang penuh lega dan aku dapat rasakan, jauh disudut hati, batang butuhku akan dapat rezeki!!

Kami berjumpa beberapa kali selepas itu. Mula-mula perjumpaan yang innocent sekadar berbual di gerai biasa , kemudian bertukar ke coffee house…dan kemudian lagi akumula mencari parking dikawasan terpencil. Di tepi lombong, berbual sambil menikmati pemandangan; dipinggir semak, dan kemudian lagi,di tempat landing "kereta rosak" dekat Stadium Negeri. Dari dating siang dah mula keluar malam.

Kemesraan yang dulunya hanya sekadar bertukar senyuman dan jelingan sudah meningkat ketahap demi tahap. Mula-mula mencium tangan; mencium pipi; kemudian naik sikit berkucupan di mulut dan saling berkulum lidah; kemudian naik setahap lagi ke peringkat saling meraba-raba dimana aku mula belajar meraba-raba dada dan tundunnya dan dia meramas-ramas mengurut-ngurut batangku didalam
seluar. ...Setelah sekian lama, aku rasa dah sampai masa untuk memulakan peringkat yang seterusnya. Kalau dulu aku hanya membiarkan dia mengurut dan meramas batangku didalam seluar sahaja, ini aku sudah mula membukakan zip mendedahkan batangku untuk ditatap sepuas hatinya. Pada kali pertama aku berbuat demikian, dia

Pernah juga aku menyeluk kedalam kainnya dan mengurut-ngurut celah kangkangnya merasakan kepanasan dan kepekatan cecairyang mengalir membasahi seluar dalamnya. Menggosok-gosok seluar dalam yang basah dan licin dek cecair kemaluannya yang panas itu pun dah membuat aku keghairahan sampai badan naikpanas dan sejuk hangat tak keruan! Aku rasa dah tiba masanya untuk aku terus direct menyatakan tujuan.

Dalam keadaan bercengkerama demikian, aku memulakan perbualan "You ada tak cadangan nak berjalan dengan I kemana-mana. Jauh sikit darisini…" aku separuh bertanya, separuh membuat cadangan. 
"Nak kemana….." jelingan nya aku dah kenal. Macam sinis, macam dah faham.
"Tak kisahlah kemana…asalkan dapat sedikit masa untuk kita betul-betul berdua," jawabku selamba, sambil hatiku berdetup- detap mengharapkan jawapan positif darinya.
"Tak ke orang rumah nanti serang saya. Saya ni kecil orangnya. Nanti tak terlawan!" dia ketawa kecil sambil menjeling dan tersenyum manja macam biasa.Aku tidak terkejut, kerana ini mememang soalan biasa.
"Soalan tu susah saya nak jawab. Tapi kalau kita sendiri gatal nak beritahu dia, tentu dia serang macam singa betina!" jawapan ku seolah penuh keyakinan. "Kalau nak pergi,kena pandailah jaga jangan sampai ada orang jumpa. Kita bukan nak melancong sebenarnya. Kita nak bersembunyi!"

Dia ketawa kecil dan mencubit kuat dipahaku. Aku mengaduh dan terus mencium  pipinya, lantas terus mengucup bibirnya. Dalam hatiku, aku tahu, jawapannya.. "YA"!!

Kami membuat persetujuan untuk berjumpa di sebuah bandar yang terletak kira-kira 90 km dari tempat kerja. Aku pergi dahulu dan menantinya disana, kerana kamibersetuju untuk bertolak berasingan dan akan naik bas sahaja. Tepat pada masa yang dijanjikan dia sampai dengan sebuah beg overnighter. Aku menarik nafas lega, kerana biasa beg kecil begitu bermakna tentu bermalam punya! Aku buat muka selamba sambil tersenyum biasa menyambut ketibaannya, sedangkan nafsu syahwatku dah mula menyala.

"Kita nak kemana?" dia bertanya sebaik saja tiba 
"Kita pergil makan dulu, then kita fikir sama-sama, ok?" jawabku ringkas. Dia tak banyak cerita, kerana aku rasa dia pun dah berdenyut-denyut pantatnya. Kamiterus ke keretaku dan beredar dari situ. Dalam kereta kami tak banyak bercakap, mungkin kerana masing-masing sedang membuat ramalan mental tentang betapa hebat agaknya prestasi alat kemaluan masing-masing!

Tiba digerai makan, hari dah hampir gelap. Datangnya malam membawa kegelapan memang amat baik bagi pencuri. Kami mengambil dinner terus, sambil berpura-pura berbual kosong supaya tak disyaki oleh orang sebelah meja tentang matlamat kami.

"I hantar you ke Caspian Hotel, dan you kena check-in sendiri sorang-sorang. Buat-buat macam dah biasa dan tunjuk lagak berani. Dapat kunci bilik you terus naik dan kunci diri. Jangan toleh belakang atau teragak-agak. Kalau budak hotel tu tolong bawa beg, cepat-cepat berikan dia dua ringgit dan suruh dia pergi. Nanti I datang kemudian." Aku menyuarakan rancangan ku macam askar berpangkat Sarjan. Memang aku seorang Inspektor Polis, tetapi Polis Sukarelawan!

"Alaa….takutlah…..!! Kita masuk sama la…." Dia merengek manja. Aku terpaksa tegas.
"You nak pencegah maksiat cekup kita. Kes maksiat ni sekarang boleh kena buang kerja. Jangan ambil ringan," aku cuba memberi keyakinan. 
"Kalau you tak boleh buat macam tu, kita kena batalkan saja. Memang bahaya" Dia termenung seketika dan aku berdiam diri. 
"O.K lah….I pergi sekarang. You jangan tak datang tau?" aku lihat wajahnya serius sekali. Sedikit kemerahan.

Aku dah agak dia akan pergi. Orang perempuan nipun kalau dah on switch nya, gajah ditengah jalan pun dia tak peduli. Tapi yang amat susahnya ialah nak cari dimana letak "switch" nya. Macam mencuri kereta. Kalau dah dapat dibuka pintunya masih lagitak guna. Kena ada kunci switch nya baru boleh dipandu, perlahan atau
pun laju!

"You tunggu dalam masa setengah jam.You sempat mandi pun dan pakai wangi- wangian. I akan ketuk pintu tiga kali. Jangan buka kalau lain dari itu. Nanti I datang, I terus nak apam!" aku mengusik, menepuk punggungnya untuk menghilangkan tension yang dirasainya. Dia menoleh padaku sambil tertawa…

"Eeeeh..gatalnya!….." Dengan kata-kata itu dia turun dari kereta dan aku memerhatikan dari jauh sehingga dia selamat masuk ke dalam lif hotel dan hilang dari pandangan mata.Aku meluncurkan kereta ke tempat parking yang agak jauh dan selamat. Aku kemudian membawa beg pakaian ku berjalan kaki ke arah hotel yang sama setengah jam kemudian. Semasa check in aku sempat menjeling buku daftar dimana tercatat nombor biliknya.Di dalam lif, jantungku berdebar, suhu badanku meningkat, nafasku kian cepat, memikirkan nun di atas sana, satu lagi cipap isteri orang mungkin sudah siap terhidang. Batang zakarku pun sudah mulaberdenyut-denyut menegang!!

Tiba di pintu biliknya,aku berdiri tercegat buat beberapa ketika. Dadaku berdebar- debar tak tentu kira. Sudah begitu berpengalaman pun ,masih gabra juga. Aku tak tahu, mungkin terlalu excited kerana nak dapat rasa cipap isteri muda. Sambil menarik nafas, aku mengetuk tiga kali seperti yang dijanjikan. Secepat kilat pintu dibuka, dan apa yang ku lihat didepan mataku kini membuatkan ......aku seolah-olah sudah berada di alam nirwana!

Dia berpakaian baju tidur nipis warna putih. Nipis halus nampak jelas bayangantubuh montelnya. Nampak jelas baju dalam dan bentuk buah dadanya. Nampak jelasseluar dalam jenis "hipster" nya. Bau keharuman Estee Lauder membuatkan aku hampirnak lupa dunia. Nafsu syahwat ku dah hampir tak terkawal lagi.

Berpura tenang aku melangkah masuk meletakkan beg aku di atas katil. Dia berdiri memandang lagakku. Aku rasa macam nak aku terkam terus menghunjamkan batang zakarku terus kepantatnya! Tetapi tak boleh. Itu bukan kerja profesional. Itu kerja budak mentah yang sedang gila naik motor berlumba haram tu. Dia orang pun banyak juga dapat pantat, tetapi apa yang dirasa oleh budak-budak pompuan tu kita tak lah tahu. Jangan-jangan hanya dapat rasa pedih pantat sahaja!..Aku perlu tenang, steady, control Supaya keyakinannya terhadapku kian bertambah tinggi.

Sambil berdiri aku merenung kepadanya sebgai tanda apresiasi. Aku menggeleng- gelengkan kepalaku sambil berkata: " Hebat. Hebat! Memang you ni sungguh hebat sekali. Bila kena pakaian begini, semua lelaki boleh lupa bini you tau!!! Jangankan lupa bini, lupa dunia sekali!"

"I nak enjoy betul-betul dengan you malam ni. Memang I dah lama menanti you ajak I, tetapi you ambil masa lama sangat…" lembut dan manja jawapannya.
"All right… I mandi dulu. Cuci badan bersih-bersih pakaisabun wangi…….lepas tu kita luahkan semua yang terpendam dihati. Bila I siap mandi, I nak you dah ready, tak mahu banyak cerita lagi, ok?" Aku dah dapat kawal perasaan. Biar dia tunggu aku mandi. Lagi lama dia tunggu, lagi banyak air mazinya meleleh keluar melicinkan lagi lubang cipapnya memudah aku nak masuk nanti. Aku mencapai tuala dan terus kebilik air untuk mandi.

Dalam bilik mandi, aku berangan-angan macam-macam cara nak aku kongkekdia ni. Nak suruh dia hisap zakar ke, atau aku nak jilat dulu pantatnya. Nak cara melentang atau nak cara menonggeng ke; nak plain sex atau nak aku liwat sekali anus nya; nak romen lama-lama atau nak terus kongkek sahaja…..seribu satu macam khayalan macam dalam mimpi. Batang zakarku dah tegang mencanak disepanjang aku mandi tu. Bila aku sabunkannya, mengurut-ngurut sana sini dia jadi tambah garang macam dah tak tersabar lagi. Macam lembu garang dah nak merentap tali. Aku fikir kalau macam ni, nan baru sekali sorong ke lubang pantatnya, tentu aku dah terpancut mani! Buat malu saja.

Lantas aku segera mengambil keputusan untuk melancap sahaja dulu supaya terkeluar satu round air maniku. Baru nanti boleh main lama sikit. Ini satu kerugian, sepatutnya load yang pertama ni, yang pekat padat dan kuat pancutannya ni kena lepaskan dalam lubang pantatnya. Baru lebur seluruh isi pantatnya. Tetapi aku fikir
kalau terpancut dengan dua kali sorong tarik, nanti buat malu aku saja.

Lantas aku terpaksa buat satu pengorbanan, kerana dalam kes ini, dia amat memerlukan kepuasan climax sebenarnya. Batang memang dia dah pernah rasa dari laki dia. Cuma mungkin dengan cara "wham bang, thank you ma'am" saja. Tak climax dan tak puas agaknya. Aku kena puaskan dia, lebih penting dari memuaskan aku punya senjata. Walaupun aku terpaksa bekerja keras macam memanjat pokok kelapa.

Aku menggenggam batang zakarku yang sedia tegak keras dengan tangan kananku, dalam satu genggaman yang unik yang telah terlatih sejak mula akil baligh dulu.Air sabun yang melicinkan pergerakan jejajriku membuatkan amat mudah mengurut batang zakarku. Aku memejamkan mataku membayangkan tubuhnya yang sudah bersih dan harum.

Melancap batang sendiri bukanlah satu perkara mudah. Kekuatan genggamannya mesti cukup-cukup dan menyelerakan Terlalu longgar akan terasa seperti mengongkek terowong keretapi; manakala terlalu ketat mencekikakan menyebabkan kepala butuh naik merah dan pening tak tentu kira Ia memerlukan kemahiran. Memerlukan latihan. Melancap adalah suatu seni . Kalau tak betul caranya, sampai subuh esok pun tak akan keluar mani. Tangan lenguh, kepala pedih luka kanan kiri!

Dalam membayangkan aku menyorongkan batang zakar ku yang tegang keras kecelah rekahan bibir pantatnya dari arah belakang, aku mula merasakan satu macam syok dan kegelian. Tanganku kian rancak memainkan peranan. Turun naikdalam pergerakan yang penuh kemahiran. Sedikit turun kebawah, dan naik semula hingga jari terkena sedikit menyentuh takuk di kepala; turun sikit kebawah dan naiksemula dalam rentak dan rhytm yang telah lama dibiasakan. Semakin kuat rasa kegelian membina tekanan di batang zakar, semakin dalam aku bayangkan batangku memasuki lubang pantatnya. Kepanasan dan kelicinan air sabun yang mula membuih kerana geseran tanganku memberi satu simulasi seolah-olah batangku benar-benar
sedang dikemut dan disedut oleh saluran pantatnya.

Dalam khayalan, aku membayangkan diriku sedang menghayun punggung kian laju megongkek lubang pantatnya; tanganku sebelah lagi memaut sinki yang aku rasakan seperti memaut pinggangnya. Kian kuat kegelian, kian laju jejariku melancapkan batangku yang telah mulamengedik-ngedik kenikmatan. Dan, kini buah pelirku mula terasa keras dan batang zakar menceding lain dari biasa. Akuterasa seperti arus letrik tiba-tiba menjalar keseluruh urat sarafku. Badan menjadikejang serta aku sudah terdiri di hujung jari kaki.

Tiba-tiba semua pergerakan terhenti, aku kejang seketika, dan dengan satu ledakan yang menggegarkan seluruh tubuhku, air mani melancut dalam gumpalan pekat diikuti satu rasa nikmat kepuasan nafsu yang tadinya bergelora. Beberapa kali pancutan itu berulang, menggegarkan badan setiap kali ia meledak. Mataku terpejam rapat, sehingga selesai semua berlalu. Kenikmatan yang aku rasakan dengan cara begini kadangkalanya jauh melebihi kepuasan ......melakukan persetubuhan itu sendiri.

Bila aku telah recover dan membuka mata, aku ternampak gumpalan air putih pekat melekat dalam beberapa tompokan di dinding tiles yang licin. Ada yang dah mula  mencair dan meleleh turun berbentuk jaluran menghiasi dinding yang berwarna  warni itu. Cepat-cepat aku pancutkan air shower dan dinding bersih semula. Aku selesai mandi dan memakai tuala. Aku tidak mengenakan pakaian. Hanya tuala,.dan aku keluar dari bilik mandi terus duduk di atas settee.Dia sedang berbaring membaca entah majalah apa. Melihat ketibaanku, dia segera menutup majalah dan memandang lama ke arahku.

"Lamanya you mandi….." senyum meleret macam selalu.
"Biasalah…banyak berangan-angan daripada mandi. Maklumlah, nak jadi pengantin baru!" aku cuba berselindung dengan gurauanku.
"Alaa…..buat apa kita nak banyak cakap lagi. Bila kita nak mula..?" aku cuba memendekkan cerita.
"Mula apa…?" dia pura-pura tak tahu. 

Aku dah naik satu macam kerana terasa batangku nak mula mengeras semula. Aku dah kehilangan modal nak menjawab. Aku bangun dan terus duduk disisinya diatas katil. Rapat, sehingga aku dapat rasakan kepanasan badannya. Aku memaut bahu, dan mencium pipinya. Dia buat saja seolah- olah tak terasa apa-apa, tetapi aku terasa kelajuan nafasnya. Aku terus menyusuri hidungku kepipinya yang licin, lembut dan gebu. Menyusuri ke dagu, keleher,naik semula ke pipi, kehidungnya, dahinya dalam keghairahan membangkitkan nafsu. Baru ternampak kesannya.

Nafasnya kian kuat dan matanya kuyu, serta lehernya dah lembik terkulai tersendeng ke dadaku… tanganku meramas-ramas bahunya, menggosok-gosok belakangnya dan sekaligus aku rasa tangannya mula memaut leherku. Dalam berbuat begitu dia kehilangan support dan jatuh terbaring bersamaku. Aku masih dapat mengawal suasana. Aku masih terus mencium dan mencium bahagian pipi, leher, telinga dan dadanya yang terdedah oleh pakaian tidur "low-cut"nya. Dia semakin erat memaut leherku, sambilmenggosok-gosok belakang kepalaku.

Aku berjimat. Mahu terus panaskan enjinnya dulu. Jangan gopoh kerana ayam dah ada dalam cekap. Cuma sekarang sedang mengasah pisau untuk menyembelihnya sahaja.

Ciuman ku kini melarat kepada menjilat pula. Seluruh dagunya ku jilat perlahan dan lembut, ibu kucing menjilat anak; bukan macam bapa kucing menjilat susu!. Dagunya, lehernya, dadanya. Tapi yang lazat ialah menjilat dibawah dagu…..dia punmenggeliat; aku pun naik steam semacam. Namun batang ku hanya keras separuh tiang. Tegang, tetapi lembut macam berisi kekabu, disebabkan maniku baru saja terpancar tadi. Ini akan memberikan aku peluang untuk mencumbuiya sampailembik macam uli tepung nak buat roti. Barulah dia akan merasakan kenikmatan dan keindahan perhubungan jenis antara dua insan dengan sepenuh-penuhnya.

Aku menggigit-gigit kecil dan mengulum-ngulum cuping telinganya. Inimembuatkan badannya naik "goosebumps' dan tegak bulu roma. Aku tahu bahawa satu kejutan arus letrik bervoltan sederhana sedang menjalar dalam tubuhnya. Dariseluruh anggota badan mengalir berkumpul disaluran pantatnya. Aku belum mahu mengusikpantatnya, tapi aku pasti nonoknya sudah kembang dan basah mengalirkan lendiran
mazi yang mula turun tanpa henti.

Dia dah nampak terkapai-kapai, antara sedar dengan tidak. Matanya pejam rapat, menggetap bibir, sementara badannya dah menggelisah tak keruan. Aku terus lagimemeluk, mencium dan menggomolnya. Rakus, tapi gentle dalam pergerakan yang kemas dan teratur. Akhirnya aku terasa tangannya meraba-raba ke arah pangkal pahaku mencari-cari sesuatu. Aku pandukan tangannya ke batang zakarku dan meletakkannya disana, sambil aku menyingkap membuang tuala.

Aku agak terkejut juga, kerana dapat saja batangku digenggamnya, dia terus meramas-ramas dengan penuh geram sepertimeramas pisang ranum nak buat

Aku rasa sudah tiba masanya untuk mara setapak lagi. Dengan sebelah tanganku aku singkapkan perlahan baju tidurnya. Darilutut ke paha, naik kepinggang mendedahkan apam yang tembam menonjol seluar dalam hipsternya. Dia mengangkatkan badan memudahkan akau melurutkan bajunya, sambil matanya masih terpejam rapat menikmati ciuman dimerata-rata dada dan dagunya. Bila aku loloskan bajunya di atas kepala, dia terus celapakkan sebelah kakinya memeluk pinggangku.

Aku sempat menempatkan tapak tanganku di celah kangkangnya meramas-ramas tundun dan apamnya yang masih berseluar dalam. Sambiltangan kiriku membantalkan kepalanya, tangan kananku meramas-ramas nonoknya. Seluar dalamnya basah lenjun macam boleh diperah. Tetapi aku tetap belum mahu memulakan penetration. Aku mahu dia terus histeria biar dia ingat aku sampai bila- bila. Lama aku mengucup mulutnya, menghisap lidah saling berkuluman hingga bercerup-cerup bunyinya, sambil meramas dan menggosok-gosok nonoknya.

Air cipapnya mencurah-curah turun macam paip bocor dan dia dah mula mengerang. Mulanya perlahan tapi kini dah bunyi macam orang perempuan menangis kematian suami!Akuseluk ke dalam dan menepuk-nepuk muka cipapnya, merasakan denyutan dan kepanasannya seketika sebelum akau melucutkan seluarnya dengan satu pergerakan yang tidak mengganggu aktivitiyang lain. Oleh kerana kami masih berkucupan aku tak nampak macam mana rupa bukit merekah dibawah sana. Tetapi jejariku memang lebih cekap dari mataku. Dengan meletakkan tapak tanganku menekap apamnya aku dapat membayangkan bentuk dan rupa rekahan bibir luar, kemerahan bibir dalam, dan ketegangan biji kelentitnya. Semuanya berdenyut-denyut di tapak tanganku yang basah dan panas menekapnya.

Aku mula menghidupkan jari telunjukku dan menari-nari dicelah rekahan bibir pantatnya, berpusar-pusar ke atas, ......kebawah, ke kiri, ke kanan, menuju kian dekat ke hujung atas untuk menuju biji kelentityang tersembunyi dicelah kelopak bibrnya. Usahlah aku ceritakan bagaimana dia meliuk melintuk meronta mengerang menangis tak tahu nak sebut bagaimana. Sampai aku lihat air matanya mula meleleh turun kepipinya baru aku berhenti.

"I buat kasar ke…….sakit ke..?" aku bisikkan halus tak mau merosakkan suasana.

Matanya masih pejam tetapi menggeleng-gelengkan kepala. "Taaaak…………I sedaaaaap….!!" Dan terus dia menangis lagi.

Aku merasa yakin segala usaha ku berhasil. Memang aku nak lonjak dia setinggiyang mungkin ke puncak nikmat asmara. Siapa yang dah merasa akan tahulah rasanya. Kalau laki di rumah hanya pariap sebulan sekali, alamat goodbye lah pastinya Kalau hantar wang bulanan bererti membela burung untuk disembelih oleh orang lain lah adanya. Aku terus ke langkah seterusnya, kerana aku tahu dia sudah bersedia.

Tanpa memberi apa-apa isyarat aku segera bangun dan menolakkan kangkang kakinya seluas mungkin. Dia tak bantah, malah mengikut saja. Secepat kilat dengan sebelah tangan aku dah menyorongkan sebiji bantal kebawah punggungnya.

Diatas sekali,tompok kecil bulu hitam halus berkeriting bertakhta dipuncak pantatnya, dimana bulu itu kian menipis kebawah hingga ke permulaan rekah bibir luarnya. Kelopak di atas separuh terbuka kerana telah turut kembang dek keghairahan nafsu berahinya, menampakkan sedikit ketuldaging berwarna kemerahan menonjol dicelahnya. Nyata bijikelentitnya sudah begitu mengembang dek kenikmatan hingga tidak boleh bersembunyi lagi.

Ke bawah sedikit di tengah-tengah lurah jelas aku lihat lubang kecilmenghiasidasarnya,lubangkencing orang perempuan yang jarang dapat dilihat oleh sesiapa kalau tak di kelebek dengan betul-betul. Lubang ini agak tertutup rapat, keranadalam keghairahan yang dialaminya sekarang, lubang kencing tak ada fungsinya;
lubangpantatpula yang mengambil alih kuasa. Dibawah lubang kencing ini aku lihatliang saluran farajnya sudah nyata sekali kembang ke tahap maksimanya. Merahnya lain macam, seolah-olah bercahaya dan kedutan-kedutan dinding saluran dalam jelas kelihatan, berkilat dibasahititisan dan percikan air nikmatnya. Sesekali lubang saluran pantatnya itu mengempis mengeluarkan cecair jernih mengalir keluar
membasahi bibr tepinya.

Aku terpegun lama,kerana ini lah kali pertama aku betul-betul menilik membelek rapi pantat perempuan sepuas-puasnya. Puas ku tatap lama, dan akhirnya aku tak sedar yang aku telah menyembamkan muka ku menekapkan bibirku tepat kelubangnya!

Aku terdengar dia menjerit kecil, tetapidua pahanya memeluk erat kepalaku agar lebih kuat menekap kefarajnya. Telingaku hampir bengang terhimpit pahanya yang padat gebu berisi, tetapi aku tak peduli,kerana kenikmatan menjilat pantat dah membuat aku hampir tak sedar diri. Aku lulurkan lidahku sepanjang alur pantatnya, ke atas dan ke bawah dalam slow motion yang membuatkan dia mengeluh, mengerang, menggeliat dan terkujur keras mengejang. Ke atas, ke bawah, dari atas menyentuh biji kelentinya, ke bawah melurut lurah hingga terkena lubang kencingnya dimana aku memusar-musarkanlidah menjolok-jolok lembut lubang kecil itu. Dia menggeliat kegelian, namun kepala aku kian rapat disepitnya kedalam.

Dari lubang kencing aku luruti ke bawah, menemuinya lubang pantatnya. Bilasaja lidah ku menjelir menjolok ke dalam,dia menggelepar menggigil macam diserang demam. Aku tumpukan peranan lidahku disitu. Keluar masuk, keluar masuk,sambil aku menyedut lelehan air maninya yang turun tak berhenti. Rasa kelat-kelat masam air maninya membuat aku bertambah berahi. Batangku sudah menceding mengedik-gedik tapi aku tak peduli. Aku sedut air syoknya sampai bercerup-cerap berbunyi. Aku telan setiap teguk yang dapat ku hirup seperti menikmati air sarbat asli. Bagi yang biasa buat kerja ini aku tak payah terangkan dengan lebih jelas lagi. Kalau dipijak gajah pun ketika ini aku tak akan lari.

Dia dah betul-betul naik berahi. Lebih tepat aku katakan dia dah naik "syeikh", kerana tangisannya makin kuat kini. Tambahanpula sekali sekala aku lurutkan lidah. Dengan mengepit kepalaku bagai nak kemek, badannya melentik keras, kakinya kejang, satu jeritan kuat "ABANG!!!"….airnyaterpancut kuat mencapai climax yang paling atas sekali. Aku terasa percikan air panas suam memenuhi mulutku. Aku tak buang masa, terus menyedut sekuat hati dan menelan semuanya sekali. Denyutan pantatnya seolah-olah meramas mukaku dan aku terus menyedut semua saki bakiairnya yang mengalir kedalam mulutku.Dia seperti terhempas jatuh ketilam dan terbaring kaku.

Dalam keletihan yang amat sangat dia meniarap tanpa sepatah kata, menyembamkan mukanya kebantal, tetapi punggungnya tercodek diatas bantal tadi, membulat sexy seolah-olah mencabar aku untuk menerokainya dan meneruskan pelayaran yang dirancang rapi...

Kondo

Aku berjumpa dengan Greg semasa konsert Scorpian hari itu secara tidak sengaja. Greg adalah course mate aku semasa aku belajar di US dulu. Kami bukanlah rapat sangat tetapi disebabkan kami satu kumpulan dalam projek thesis ME541 Design II pada akhir semester, kami selalu menghabiskan masa bersama melepaskan 'tension' selepas memerah otak dalam menyiapkan projek kami. Kami selalu ke parti Frat hujung minggu dan pernah beratur beramai-ramai untuk di'blowjob' oleh seorang pelajar perempuan (salah satu aktiviti Frat setiap kali ada parti semester break)

Rupanya Greg telah setahun di KL berkerja dengan salah satu syarikat minyak antarabangsa disini. Kami tidak sempat berbual panjang kerana kesesakan orang dan keasyikkan dengan lagu-lagu dan aksi Scorpian. Kalau tidak silap aku, kali terakhir aku tengok konsert Scorpian pada tahun 1984 di US dengan gang dari East High School.

Sebelum kami berpisah, Greg mengajak aku ke kondonya di Ampang. Dalam kelam-kabut kesesakan orang itu, sempat dia kata,"Don't come alone, remember the Alamo..." sambil mengenyit matanya. Aku berikan 'thumb up' kepada Greg, isyarat aku yang aku faham akan maksudnya.

Sepanjang perjalanan pulang, aku asyik memikirkan siapa yang aku nak bawa sekali kerana aku tahu yang Greg bermaksud 'threesome'. Bukan semua kenalan perempuanku yang sukakan Mat Salleh. Akhirnya aku teringatkan Nadia ynag pernah aku jumpa masa disco Tin Mine ada lagi.

Selang beberapa hari, aku cuba contact Nadia dan nasib baik dia setuju tetapi ada lah dia bagi beberapa syarat. Tapi tak apa lah janji aku pergi nanti dengan perempuan. Lepas settle dengan Nadia, aku call Greg di pejabatnya dan kami setuju jumpa petang Sabtu.

Lepas aku ambil Nadia, yang berpakaian kasual berserta jean, kat rumahnya, kami terus meluncur ke Ampang dan terus ke kondo Greg. Agak terkejut aku apabila seorang wanita blonde membuka pintu dan menjemput kami masuk, dia memperkenalkan dirinya sebagai Liz. Nadia sempat berbisik pada aku yang aku berjanju malam ini cuma tiga orang saja, aku hanya mampu mengerakkan bahuku sahaja.

Ketika itu Liz hanya memakai baju 'T' putih labuh. Didalam, jelas kelihatan bikini biru yang begitu menonjolkan buah dadanya dan punggungnya yang menonggek bulat. Greg yang sedang menonton VCD sambil memegang tin bir mengambit kami ke ruang tamu. Greg memakai seluar renangnya, terkangkang duduk di sofa. Mungkin mereka ini merancang untuk ke kolam renang, fikirku. Bentuk zakarnya jelas kelihatan, aku melihat mata Nadia juga menjeling kearah itu. Greg menjemput kami duduk di '2-seater'nya berhadapan dengannya.

Liz memberi aku bir tetapi aku menolak kerana aku sudah lama berhenti minum bir. Nadia yang duduk disebelah aku, dengan segera mengambil bir tersebut dan meneguk segera. "Dahaga!" dia membisik kepadaku. Aku berbual-bual dengan Greg berkenaan kisah-kisah lama kami semasa di universiti, termasuk beberapa kisah seks. Nadia hanya mampu tersenyum kerana susah untuk dia untuk menyelit dalam perbualan kami, cuma kadang-kadang Liz yang duduk di 'arm rest' bersebelahan dengan Nadia cuba berbual dengannya.

Aku lihat Liz mula mengurut-urut bahu Nadia. Aku tidak dapat menangkap apa yang mereka bualkan tetapi mesti sesuatu yang memberahikan kerana Nadia membalas dengan mengosok bahagian dalam paha Liz sambil melemparkan senyuman manja ke arah Greg. Aku lihat zakar Greg sudah mula mengeras. Greg yang tadi rancak berbual, dengan tiba-tiba mengenyit matanya kepada Nadia sambil memasukkan tangannya kedalam seluarnya. Greg mengeluarkan zakarnya yang keras menegak sambil memberi satu isyarat kepada Liz. Liz menarik tangan Nadia dan menyuruhnya memegang zakar Greg. Nadia yang masih teragak-agak, hanya mencuit kepala zakar Greg. Lendir air mazi kelihatan keluar dihujung zakar Greg. Liz yang tersenyum melihat Nadia, terus mengulum zakar Greg. Selepas lebih kurang seminit, Liz memberi zakar Greg kepada Nadia untuk menyambung tugasnya. Mungkin disebabkan sudah teransang, Nadia dengan tidak segan-segan mengulum zakar Greg.

Dalam melihat Nadia menghisap zakar Greg, Liz sudahpun berada dicelah kangkangku, membuka jeanku dan menarik seluar dalamku keparas lutut. Liz mula menjilat buah zakarku, sambil menjeling kearah Nadia yang pejam celik cuba 'deep throat' zakar 7 inci Greg.

Greg sudahpun membuka baju Nadia dan sedang pula membuka kancing bra hitam Nadia. Greg meramas-ramas buah dada Nadia. Nadia melihat kepadaku. Tidak mahu ketinggalan, aku cuba menanggalkan baju 'T' dan bikini Liz. Liz bangun dan menolong aku. Kini Liz berdiri bogel depanku.
"Good,...now show me your ass", I memberitahu Liz.

Liz berpusing membelakangi dirinya dan membengkokkan badannya, menghulurkan punggongnya rapat ke mukaku. Punggongnya tidaklah kental tetapi berlemak. Tangannya mengopek luas punggongnya, jelas kelihatan lubang dubur dan lubang kemaluannya. Aku menahan geram melihat dua lubang yang mengiurkan ini.

"Now,...let me see your nipple".

Walaupun buah dadanya agak kendur tetapi putingnya yang kecil seolah-olah menjemput aku untuk menjilatnya Aku genggam punggong Liz dan menariknya rapat ke arahku. Mulutku mula menghisap puting kanannya sementara tanganku meramas-ramas punggungnya. Jari hantu kananku menjolok sambil memusing-musing lembut lubang dubur Liz. Tangan Liz memegang kuat kepalaku, merasa kenikmatan lidahku diputingnya. Sekali-kali aku mengigit putingnya. Tanganku turun kecelah kangkangnya, kemaluan Liz sudah terasa basah dan berlendir.
Nadia masih lagi mengulum zakar Greg. Tangan Greg sudahpun turun mengentel puting Nadia. Tidak lama kemudian, Nadia bangun berdiri dan mengonggekkan punggongnya ke arah Greg. Aku lihat Greg menjelirkan lidahnya dan menjilat lubang kemaluan Nadia. Suara berahi kedengaran dari mulut Nadia. Sekejap lidah Greg dilubang kemaluan Nadia dan sekejap dilubang duburnya.

Aku berhenti dari bermain dengan puting Liz dan menyuruhnya duduk di sofa. Tetapi Liz mengajak aku kedalam bilik tidur.

"Let them have their things here. I've got something else for you,"Liz berkata sambil menarik tanganku.

Aku hanya membiarkan diriku ditarik oleh Liz. Sebelum masuk kedalam bilik, aku sempat menoleh kearah Greg dan Nadia, Greg sudahpun berdiri dan memasukkan zakarnya dari belakang. Nadia masih membongkok, tangannya memegang meja kecil menyokong dirinya dihentak oleh Greg.

Liz membaringkan dirinya dikatil sambil membuka luas kemaluannya yang bercukur licin,"This is what you want..."

Aku kangkangkan kakinya dan terus menyuakan mukaku ke kemaluannya. Menjolokkan lidahku ke lubang kemaluannya. Lidahku memulakan akitivti kegemaranya, memusing-musing dirinya disekeliling isi dalam lubang yang lazat itu. Jariku memicit-micit biji kelintit Liz yang menonjol kental. Liz meramas-ramas buah dadanya sendiri, matanya pejam menahan berahinya.

Lidahku belum puas dengan kerjanya, mencari-cari tempat sensitif faraj Liz. Air faraj semakin banyak. Aku keluarkan lidahku dan menjilat kemaluan Liz perlahan-lahan dari atas sampai ke bawah, macam aku jilat krim biskut masa kecil dulu. Sekali-kala lidahku terkena lubang dubur Liz, Liz mengangkang luas lagi, menarik kedua lututnya rapat kebadannya.

Aku paling suka 'cunninglingus'. Paling lama pernah 30 minit, memang lidah aku lengah tetapi aku rasa seronok bila aku dapat klimakkan perempuan banyak kali hanya dengan lidah.

Air faraj Liz sudah mula meleleh menuruni ke punggongnya. Liz mengigit bibirnya. Aku terus menjilat kemaluan Liz sambil berhenti seketika menghisap kelintitnya. Ibu jari kananku sudahpun berada didalam lubang dubur Liz, keluar masuk tanpa henti. Ibu jariku terasa juga kemutan otot lubang dubur Liz.

Zakarku keras menegang menunggu gilirannya. Air maziku yang jernih, asyik mengeluarkan dirinya. Zakarku tidaklah sepanjang zakar Greg, memang saiz Asia tetapi dengan zakar ini telah memuaskan ramai perempuan.

Setelah aku yakin Liz sudah puas dengan 'oral'ku, aku bangun dan mengangkang dicelah kepala Liz yang masih terbaring.

"Now it is my turn," aku menyuakan zakarku kemulutnya. Liz mengulum dan menghisap zakarku seperti seorang pakar. Lidahnya pandai mencari tempat sensitif dibawah kepala zakarku. Tangan Liz menarik-narik buah zakarku terkena urat zakar yang menambah rasa kenikmatan. Ini membuatkan aku tidak dapat menahan air mani dari memancut walaupun tak sampai dua minit Liz menghisap zakarku.

"Liz, you're good. I can't hold it anymore!" jeritku.

"Aaaah...." kepala zakar mengembang licin. Liz segera mengeluarkan zakarku. Air mani memancut-mancut kemuka Liz. Liz menjelirkan lidahnya kehujung zakarku. Baki air maniku berkumpul dilidahnya.

"That's what I like about Malay guy. Its taste spicy," Liz menjilat bibirnya setelah menelan air maniku dilidahnya.

Aku terbaring dikatil apabila Liz bangun keluar ke bilik tamu. Mukanya masih penuh dengan air maniku.

Abang Ipar Kekasihku

Sesudah tamat sekolah di kampung akupun berpindah ke rumah kakakku yang sudah berumahtangga dan tinggal di bandar.

Oleh kerana aku menyambung untuk bersekolah di kolej maka ibubapaku bersetuju aku tinggal bersama kakak dan abang iparku.

Aku gadis yang pemalu dan memakai tudung , sembayang tak pernah tinggal dan kakakku pun begitu juga. Abang iparku pula kuat beramal dan selalu sembahyang sunat pada tengahmalam dan awal pula bangun untuk mengaji dan sebagainya.

Di pendekkan cerita, mula-mula tak ada apa-apa berlaku sampailah kakakku mengandung anaknya yang ke empat. Dia selalu saja penat dan tidur awal dan mungkin tak dapat melayan kehendak abang iparku ketika kami sedang menonton Tv kakakku berkata dia mengantuk sangat dan pergilah tidur, tinggalah kami bersama anak-anaknya yang masih kecil 3-5 tahun. Oleh kerna budak-budakni dah biasa tidur awal kerna sekolah esok maka terlelaplah pula mereka di depan tv.

Tiba-tiba rancangan tvtuh pula ada adegan yang mengairahkan. aku jadi malu dan terus mengatakan aku ingin masuk tidur jadi abang iparku mengatakan untuk mengangkat anak-anak nya masuk kebilik dulu kerana aku tidur bersama mereka. setelah semuanya beres maka aku pun bersedialah untuk tidur tiba-tiba abang iparku menarik tanganku dan mencium bibirku. Aku yang terkejut menolaknya tapi dia yang lebih bertenaga tidak peduli terus menolak aku kekatil dan menindih aku sambil mencium mulutku dengan ghairahnya. dia menarik skaf ku dan mencium ke telingaku aku jadi ghairah ketika lidahnya bermain dalam cuping telingaku dan membiarkan terus. Oleh kerana dia berpengalaman aku cepat jadi longlai dan dia terus meramai buah dadaku sambil lidahnya bermain-main di leher, bibir dan telingaku. Aku makin ghairah dan rela di perlakukan sedemikian.

Abang iparku terus mengangkat separuh baju tidurku ke atas dan menyelak bra ku dari atas dan menghisap puting breastku. tanganya yang satu meramas-ramas kemaluanku dari atas kain. Aku yang kesedapan hanya dapat mengeluh-geluh kenikmatan kerana inilah pertama kali aku di perlakukan demikian.

Setelah kedua-dua belah putingku di hisap maka abang iparku dengan lebih berani mnyelak kain sarungku dan membuka seluar dalamku dan menyuruh aku membangkangkan kakiku, aku akur dan dia terus menjilap lubang kemaluanku. Aku rasa kelentitku di jilap dan di hisap, lidahnya pula mencucuk-cucuk ke dalam lubang kemaluanku aku yang sudah tak tahan kerana sudah 2 kali aku klimak terus mengatakan aku tak tahan dan abang iparku terus membuka kain pelekatnya dan memasukkan zakarnya ke dalam kemaluan aku.

Kami bersetubuh di dalm bilik yang gelap itu. Mula-mula sakit lepas itu nikmat dan selepas habis, abang iparku datang lagi tengah malam dan subuh untuk menyetubuhi aku. Sehinggalah ke hari ini aku masihlagi di setubuhi olehnya.

Aku yang sudah biasa bersetubuh kadang-kadang minta di setubuhi di mana saja ketika kakak tidak ada kadang-kadang ketika aku berada di dapur atau ketika di tandas dan paling selalu ktiaka anak-anak tertidur depan tV kami akan bersetubuh di ruang tamu dan Tvlah yang menyaksikan kami.

Kadang-kadang kalau abang iparku penat melayang kakakku agaknya, dia hanya menjilat kemaluanku ketika di dapur atau ketika aku pura-pula duduk menulis dan dia berada di bawa meja berselindung di dalam lapik meja dan menjilat dan mencucuk jarinya ke dalam kemaluanku. Anak-anaknya asyik melihat kartun dan kemaluanku asyik di jilat dan buah dadaku asyik di ramas ayah mereka.

Saturday, June 1, 2013

9 Tahun


Masih ingat pengalaman pertamaku dengan pacarku Yati, pada "Kenikmatan Pertama"? Kali ini aku akan melanjutkan cerita nyata kehidupanku selanjutnya.

Setahun sejak peristiwa 14 November 1994, aku dan Yati masih berhubungan dan banyak menghabiskan waktu dengan pacaran dan menikmati indahnya cinta kami. Banyak sudah pengalaman seks kami mulai dalam kendaraan umum, di rumah temennya, tempat wisata, di hotel dan yang paling sering di rumahnya.

Pernah dalam kendaraan umum luar kota, kuremas payudara montok Yati dengan liar, tentunya tidak ada orang yang tahu dan tanganku sampai menyusup ke dalam celana dalamnya, dan yang paling hot adalah dia pernah "karaoke" dengan kontolku dalam bis itu hingga spermaku ditelan habis olehnya. Bahkan di kawasan wisata Tangkuban Perahu aku pernah berhubungan seks dengannya di rumah-rumah singgah bila kita lelah berjalan, hanya dengan membuka sedikit resluiting celana panjangnya dan masih berpakaian lengkap, kususupkan kontolku dalam memeknya, di tengah sejuknya udara Tangkuban Perahu. Sebuah pengalaman eksotis saat kami berhubungan seks dalam suasana yang tergesa-gesa di tempat terbuka.

Setelah aku lulus dari PT, hubunganku dengannya sedikit agak renggang, dia sering keluar kota ke tempat saudaranya dan aku yang kesepian dalam kesendirian tak tahu harus kemana, ini terjadi karena keluarganya kurang begitu bisa menerima diriku, hingga suatu hari aku yang sudah bekerja di sebuah perusahaan, mendapat telepon darinya, dia mengatakan ingin ketemu denganku, setelah disepakati kami bertemu di tempat kostku yang tak jauh dari kantorku.

Di kamar itu sejadinya dia menangis dalam pelukanku, dua bulan kami tak ketemu kerinduan di hati kami terasa sangat berat buat kami. Yang lebih sakit dari itu semua dia mengatakan bahwa dia sudah dilamar seseorang dan keluarganya sudah menerima lamarannya tinggal menentukan hari pernikahan mereka.

Siang itu aku sangat menghargai dirinya, meski sebenarnya aku sudah ingin melampiaskan hasrat seks yang sudah lama terpendam, namun kesedihannya membuatku urung untuk melakukannya. Kami hanya berciuman lama, dan saling memeluk dengan erat, kurasakan tubuhnya agak sedikit kurus dan pantatnya pun tidak begitu semontok dulu, tapi dengan rasa sayang aku tetap menguatkan dirinya dan kamipun memutuskan hubungan kami dengan baik-baik dan tetap menyimpan rasa cinta di hati kami masing-masing.

Pada tahun 1997 dia menikah dengan orang lain dan saat ini di tahun 2003 aku baru mendengar bahwa dia sudah mempunyai seorang anak dan akupun sudah menikah. Lewat telepon di kantor aku mengobrol banyak dengannya, mengenang masa lalu, kulihat ada kebahagiaan dalam dirinya, meskipun masih ada rasa rindu dalam hatinya, namun aku ikut berbahagia.

Suatu hari dia meneleponku di kantor dan menangis dalam telepon dia menceritakan ada masalah pribadi yang tak bisa ditanggungnya sendiri, aku hanya diam mendengarkan sambil sedikit memberikan advise buatnya, dua jam lebih kami ngobrol di telepon, hingga dia sedikit terhibur dan sudah bisa tertawa mendengar gurauanku.

"Mas, kita ketemu yuk, aku rindu sekali sama kamu", katanya pada akhir pembicaraan di telepon itu.

"Boleh, tapi tidak bisa sekarang aku lagi sibuk di kantor, nanti aku hubungi HP-mu ya, kita ketemu di Bandung-nya dimana?, saat ini aku tidak di kota Bandung, tapi sudah bekerja di Jakarta".

"Terserah kamu deh Mas", aku tersenyum sambil mengenang masa pacaran kami dulu.
Saat itu kebetulan aku ada rapat di Bandung, jadwal tiga hari selesai cuma satu setengah hari, aku memutuskan berpisah dengan rombongan dan menginap di sebuah hotel di Jalan Setiabudi kota Bandung. Kutelepon HP Yati dan kami janjian ketemu di Gramedia Jln. Merdeka, kutunggu di lantai 2 sambil melihat-lihat buku.

Lima belas menit berlalu, kulihat jam masih pukul 9.15 pagi, kami janjian pukul 9 pagi. Tiba-tiba dari eskalator kulihat seorang perempuan yang tak asing buatku, namun wajahnya sudah sangat berubah, rambutnya yang dulu panjang terurai, kini lebih pendek hanya sebatas bahu, mengenakan paduan rok dan baju senada warna kuning sungguh sangat cantik sekali bekas pacarku ini.

Kulitnya yang putih mulus masih terpelihara, badannya agak sedikit berisi dibanding dulu, dadanya kulihat lebih membusung, pantatnya masih montok seperti dulu, satu hal yang pasti betis indahnya masih putih dan sangat merangsang.

"Apa kabar Mas?, katanya perlahan sambil tersenyum dan menjabat lembut tanganku

"Kabar baik, kamu kelihatan lebih cantik sekarang", kataku sambil tersenyum dan menjabat erat tangannya, hmm masih mulus seperti dulu, batinku.

Wangi tubuhnya tak berubah, sungguh aku seperti orang yang jatuh cinta lagi dan terbawa kembali ke masa lalu yang indah.

"Kita makan dulu yuk?", ajakku kepadanya sambil memegang bahunya.

"OK, dimana?"

"Di sebelah aja, Hanamasa, ok?"

"Iya deh, jawabnya ringan.

Menuju ke tangga turun, kurangkul bahunya dan setelah jalan datar, kurangkul pinggangnya dan kulihat dia tersenyum malu menatapku, pinggangnya masih ramping seperti dulu.

"Kamu rajin fitness ya?", tanyaku sambil jalan.

"Emangnya kenapa?"

"tidak, badan kamu masih langsing dan berisi seperti dulu waktu pacaran", kataku sambil senyum.

"Ih, ingat lho kita sudah punya anak!" katanya sambil mencubit perutku, kupegang dan kuremas tangannya.




Sambil makan, kami banyak bicara dan ngobrol tentang kehidupan kami masing-masing dan sesekali kami mengobrol tentang masa lalu kami yang indah.

"Mas kamu kelihatan lebih dewasa dan matang sekarang, aku jadi kagum dengan perubahan kamu"

"Ah masa, kayaknya biasa aja, mungkin karena tuntutan pekerjaan harus seperti ini kali, yang pasti kayaknya aku lebih matang lagi di ranjang, he.. he.. he.."

"Ih, beraninya, kayaknya untuk urusan yang satu ini kamu tidak berubah deh", katanya sambil tersenyum galak.

Sejujurnya, aku tidak ingin mengulangi masa lalu, namun kerinduan dan suasana romantis yang ada membuat kami jadi sama-sama lupa dengan status kami sekarang.




"Kita kemana nih?", tanyaku sambil bersiap-siap keluar dari Hanamasa.

"Terserah kamu aja deh, tapi aku masih ingin ngobrol banyak sama kamu soal kemarin di telepon, cuman aku hanya bisa sampai jam empat sore aja", katanya.

"OK, kita naik taksi aja ya? kita ke hotelku aja di Jalan Setiabudi", ajakku.

Kulihat dia agak bingung, antara ya dan tidak, tapi ada rasa ingin dalam dirinya. Dalam keraguannya kupeluk pinggangnya dan kuajak masuk ke taksi yang sudah kustop di pinggir jalan.




Dalam taksi kami lebih banyak diam. Kuberanikan meremas tangannya dan tiba-tiba dia merapatkan duduknya mendekatiku dan menyenderkan kepalanya di dadaku. Sesudah kubayar taksi, kami masuk ke kamar hotel, lewat room service, kupesan dua jus alpukat kesukaan kami waktu masih pacaran dulu.




Sambil duduk dan menonton TV, kami mengobrol seputar kehidupan kami sekarang, dan diapun menceritakan masalah keluarga yang dihadapinya. Aku sangat memahami kesedihan dan kebingungannya, akhirnya di kamar hotel itu aku banyak memberikan nasehat untuknya dan diapun tiba-tiba duduk di sampingku dan memelukku sambil menangis.




Ting-tong, bel kamar berbunyi, kubuka pintu dan kubawa masuk jus alpukat pesananku. Kutarik tangan Yati, dan sambil berdiri kupeluk dirinya, diapun membalas pelukanku, kurasakan dadanya terasa hangat, perlahan kuangkat dagunya kukecup lembut bibirnya kemudian kening dan matanya yang terpejam kukecup juga, sesaat ujung hidungnya kukecup perlahan hingga bibirku kembali menyapu bibir lembutnya, ciuman bibir yang sudah lama tidak kami lakukan, seolah ingin kami lampiaskan dengan penuh gelora siang itu, bibirnya kulumat habis dan lidah kamipun beradu dengan dahsyatnya, sedotan dan pagutan bibir kami mengingatkan saat kami berpacaran dulu.




"Mas, kamu masih ingat kejadian tanggal 14 November dulu?", katanya dengan mata sendu dan bibir yang merekah.

"Saputangan biru bekas kesucianmu masih kusimpan sampai hari ini, aku masih menyimpan tanda cinta kita, sayang".

"Aku merindukanmu siang malam mas, aku selalu teringat semua kenangan yang pernah kita jalani, tapi hanya untuk hari ini saja aku mohon padamu mas, sirami aku dengan cintamu mas, hilangkan sejenak haus cinta dan rinduku mas, hari ini aku milikmu mas", Yati perlahan membuka baju yang kupakai, kancing kemejaku terlepas dan kupandangi Yati dengan penuh rasa cinta, diusapnya dadaku.

"Kamu kelihatan lebih seksi sekarang, mas".

Perlahan pula kubuka baju kuning-nya, bahu itu masih sangat mulus dan tahi lalat kecil diatas payudaranya masih terlihat seperti dulu, tubuh putihnya perlahan kuusap, BH krem yang dikenakannya nampak begitu kecil untuk menahan payudara montok-nya, sembulan payudaranya yang begitu membangkitkan gairah.

"Kuakui kamu sekarang tampak lebih menarik dan lebih montok".




Kukecup bahunya perlahan dan kususuri leher putihnya dan kucium belakang telinganya, Yati nampak begitu pasrah, sambil tangannya memeluk pinggangku. Tanpa tergesa-gesa, aku ingin memberikan foreplay yang menyenangkan baginya, sambil kucium bibirnya, tanganku meraba pantatnya dan kurasakan pantatnya yang lebih menantang dan pinggulnya kelihatan sekel dan berisi, rok yang dikenakannya perlahan kubuka, hingga Yati hanya tersisa memakai sepasang BH dan celana dalam seksi yang hanya menutupi gundukan vaginanya.




Perlahan kembali kujilati bahu dan belakang telinganya, menyusur ke bawah sambil perlahan kubuka pengait BH yang dipakainya, kelihatannya payudaranya yang lebih besar dibandingkan dulu tapi masih kelihatan kencang dan tegak, mungkin karena fitness dan senam yang dilakukannya.




Tanpa kuremas terlebih dahulu, kujilati sekeliling payudara montok-nya perlahan dengan sapuan lidahku, dari pinggir hingga memasuki ke area tengahnya, sebelum menjilati putingnya, kupindahkan sapuan lidahku ke payudara sebelahnya, kulihat Yati merem melek dan mendesis menikmati jilatanku.




Sambil kujilati putingnya yang sudah tegak, tanganku yang satunya meremas dan membelai payudaranya yang terasa kenyal, hangat dan mengencang, Yati kelihatan makin tak bertenaga, matanya meredup dan bola matanya nanar dan kelihatan berair.




Sambil kujilati pentil dan kuremas payudaranya, kuturunkan celana dalam Yati dan kemudian pinggulnya kupeluk dan kugendong Yati, pinggul montoknya kuangkat dan kupeluk pantatnya serta kubaringkan ke atas ranjang.




Tubuh Yati yang montok itu kuciumi lembut, mulai dari bahu turun ke payudara agak lama, kuhisap pentil yang sudah mengeras dan kuteruskan ke perut, pinggul dan kuputar serta kujilati pantatnya yang putih, mulus dan sangat sekel itu. Sedikit kusibakkan jembut hitamnya dan kubuka pelan bibir vaginanya, rupanya sudah sangat basah sekali, pelan kusibakkan jembutnya dengan bibirku dan lidahku mulai menjelajah bukit venusnya, kelentitnya kujilat pelan dengan ujung lidahku. Foreplay di titik ini kulakukan agak lama hingga pinggul dan pantat Yati bergerak-gerak hot sekali.




Aku tiduran di sampingnya, sementara bibirku mencium bibirnya, kulumat habis dan kusedot bibirnya dengan pelan tapi mantap, Yatipun membalas ciumanku dengan ganas. Tanganku meraba dan meremas kedua payudara montoknya dan selanjutnya kusedot pentilnya yang masih mengeras, sementara tanganku bergerilya ke arah vaginanya dan kuraba kelentitnya dengan ujung jari telunjukku.




Mulutku masih bergerilya dengan lidah menjelajah bukit kembarnya dan menyedot pentilnya, sementara ujung telunjukku memutar perlahan membentuk lingkaran kecil mengelilingi kelentitnya. Yati menggelepar dan mengangkangkan pahanya lebar-lebar hingga vaginanya terkuak lebar, kepalanya menengadah keatas, tangannya ada disamping kepala dan meremas sprei tempat tidur, tiba-tiba kurasakan pahanya bergetar hebat dan sambil terpejam mulutnya mendesis.




"Hhhss.. maas enak sekali, rasanya mau pipis Mas.. ohh, Mass, Mass.. Mass.."

Ada sekitar tiga menitan Yati menggelepar dengan hot dan berteriak merasakan kenikmatan pertamanya, hingga akhirnya terdiam dan mencium bibirku

"Mas, kurasakan dari awal, sentuhanmu begitu lembut dan jantan, setiap jengkal pori-poriku merasakan kenikmatan yang tiada tara, kamu sekarang lebih pandai dan jantan sayangku", katanya sambil mengusap rambut dan dadaku.

"Sekarang giliranmu Mas, aku akan memberikan kenikmatan buatmu sayang", kata Yati sambil bangun dari tidurnya.




"Oh, aku sudah merasakan orgasme, tapi kamu masih pakai celana, kamu jahat ya..", Kata Yati sambil menarik ke bawah celana dalamku yang tak muat menutupi kontolku yang sudah berdiri kaku dari tadi.

"Mas, perasaan kontolmu sekarang lebih besar ya dulu aku masih ingat sepertinya etidak segede ini, katanya sambil membelai dan menarik kontolku yang sudah mengeras dan kaku".

"Sekarang kamu duduk bersender di sini Mas", kata Yati sambil memasang bantal untuk senderan punggungku, aku duduk dengan membuka pahaku lebar-lebar, sementara kontolku sudah berdiri tegak dan kokoh seperti tugu monas. Memang kuakui kontolku agak lebih besar dibandingkan dulu, sembilan tahun yang lalu, banyak yang kulakukan untuk menguatkan otot-otot kemaluanku dan kekerasannyapun kurasakan lebih keras dibandingkan dulu.




Tangan lembut Yati mulai menggenggam lembut kontolku, jari-jemarinya kemudian menari mengikuti urat-urat yang menonjol sepanjang batang kemaluanku, tiba-tiba pangkal kemaluanku ditekan dengan ibujarinya dan kurasakan darah mendesir di batang kontolku, serr.. serr.. serr rasanya nikmat sekali, baru kali ini kurasakan pijatan wanita yang sangat nikmat.




Dengan posisi didepanku, Yati mulai menjulurkan lidahnya mengikuti batang kontolku yang masih tegak menantang dan kemudian dihisapnya helm kepala kemaluanku yang merah mengkilat, perpaduan antara hisapan dan jilatan benar-benar merangsang dan memberian sensasi kenikmatan yang luar biasa.




Sementara tanganku tak tinggal diam, kuremas dan kuraba payudara montoknya, sesekali remasanku agak keras hingga tubuh Yati menggelinjang. Kenikmatan oral seks yang disuguhkan Yati benar-benar membuat darahku berdesir-desir, sedikit ngilu namun enak sekali, jilatan lidahnya masih menari-nari dengan lincah, dan yang paling sensasional adalah saat lidahnya menjilat antara pangkal kemaluanku dan anus, dimana ada gAris yang agak jelas, disitu titik yang sangat memberikan sensasi kenikmatan, dijilatinya sepanjang gAris penghubung itu dengan ujung lidahnya dan efeknya kemaluanku seperti melonjak-lonjak dan mengeras tegang sekali. Kuperkirakan sekitar lima belas menit aku merasakan kenikmatan seperti jika kita naik jetcoaster naik turun dan berdesir merasakan kenikmatan.




Yati kemudian terduduk dan pinggulnya kuangkat hingga posisinya duduk berhadapan denganku, dan kuposisikan kontolku yang sudah tegak berdiri keras sekali ke mulut vaginanya yang sudah membasah, dan akhirnya perlahan-lahan

Bless.., turun sedikit demi sedikit, seinchi demi seinchi batang kontolku ditelan memeknya yang legit, berlendir, hangat dan memcengkeram batang kontolku yang membesar, hingga akhirnya seluruh batangku tenggelam dalam remasan memek legitnya.




Yati mendiamkan sejenak batangku di memeknya, tiba-tiba kurasakan empot-empot dari memeknya mencengkeram batang kemaluanku, sungguh nikmat sekali, kurasakan darah mendesir di batang kemaluanku.

"Mas, kontolmu enak sekali, kurasakan ada yang mengalir di batangmu, seperti air mengalir", Kata Yati sambil duduk di atas batangku.

Akhirnya Yati mulai menaikkan dan menurunkan pantatnya, hingga batangku seperti dilingkari gelang-gelang yang hangat dan mencengkeram batangku. Kadang perlahan, kadang cepat dan dilain waktu didiamkan diempot-empot memeknya. Ada kurang lebih duapuluh menit Yati naik dan bermain di atas kontolku, sementara tanganku meraba dan meremas payudaranya yang terasa makin keras dan kenyal sekali dengan putingnya yang mengeras.




Tiba-tiba, Yati bergerak naik turun sangat cepat sekali, batang kontolku seperti diremas-remas dan dibenamkannya hingga tenggelam habis seluruh batang kontolku dalam memeknya.

"Ohh.. ohh.. ohh, Mmmaass akuu keluaar lagi sayaang", Yati memelukku erat sekali, kepalanya menyender di bahuku dan kurasakan batangku seperti diremas-remas dengan keras sekali dan kurasakan ada kehangatan di dalam memeknya.




"Mas, kamu sungguh hebat sekali, dua kali aku merasakan orgasme yang nikmat sekali, aku mencintaimu sayang, aku sayang kamu Mas", kata Yati sambil terkulai memelukku erat sekali, sementara aku belum merasakan tanda-tanda akan orgasme, dan kontolku masih tegak berdiri keras di dalam memek legitnya.




"Kamu capek ya?", tanyaku.

"Sekarang kamu dibawah ya, aku akan membawamu kembali ke puncak kenikmatan sayang", kataku sambil mengangkat pantatnya dan menidurkan Yati diatas ranjang itu.

Kubuka paha Yati, dan kelihatan bibir vaginanya kelihatan sedikit terkuak dan membengkak kemerahan setelah kumasuki dengan batang kemaluanku. Perlahan pahanya kubuka dan Yati mengangkangkan pahanya keatas hingga terlihat lubang memeknya menggunung menantang seperti serabi imut. Kuarahkan batangku ke arah memeknya dan kelihatannya batangku membelah bibir memeknya yang kelihatan sempit menjepit batang kontolku.




Bless.., perlahan kumasukkan batang kontolku, dengan vAriasi irama kadang masuk setengah, keluar, masuk penuh, keluar dan seterusnya mengikuti irama yang konstan sekitar sepuluh menitan lamanya. Tiba-tiba Yati menurunkan kangkangan pahanya ternyata dia menjepit pinggulku dengan kedua kakinya, seakan meminta kontolku untuk dimasukkan sedalam-dalamnya. Kurasakan kontolku berdenyut-denyut seperti akan memuntahkan sperma, kudorong dengan geRakan yang agak cepat, ada sekitar sepuluh sampai duabelas keluar masuk, tiba-tiba CROOT.. CROOT.. CROOT..




"Ooohh.. Mass.. akku.. keluuaar.. laggii..", Yati berteriak keras sekali sambil meremas sprei dan menutup matanya.

Aku mendaratkan tubuhku memeluk tubuh Yati yang terlentang dan kurasakan tetesan spermaku masih mengalir di dalam memeknya, sungguh kenikmatan rruarr biasa, bersamaan kita merasakan orgasme, aku baru yang pertama dan Yati sudah ketiga kalinya. Kulepaskan batangku dari dalam memeknya, kulihat banyak sekali cairan menempel di batangku, campuran antara spermaku dan cairan vaginanya.




Sambil berbaring, Yati menyenderkan kepala di dadaku, rambutnya kubelai perlahan, sambil kupeluk erat hangat tubuhnya, keringat di badan kami mulai membasahi sprei dan ranjang tempat tidur berantakan seperti kapal pecah.

Kuambil jus alpukat di meja, kuminum setengahnya dan setengahnya kuberikan buat Yati, bibirnya kelihatan berkumis jus alpukat, sambil kupeluk, "kumis" jus alpukatnya kulumat habis dan Yati tersenyum memandangku.




"Mas, aku benar-benar makin kagum padamu, perpaduan antara kelembutan dan kejantanan yang kau berikan sungguh tak terbayangkan, emang bener kamu sekarang lebih matang di ranjang", katanya sambil melap batangku yang basah.

"Kamu juga hebat, memeknya masih legit dan jurus empot ayam yang kamu punya, sungguh istimewa sekali, belum lagi ilmu 'karaoke'mu yang makin merdu saja he he he", kataku sambil memencet hidung kecilnya.

"Kita mandi yok?", kata Yati sambil memeluk perutku.

"OK, kita mandi bersama di bathtub seperti dulu", ajakku sambil menggendong tubuh seksinya menuju kamar mandi hotel.




Siang menjelang sore itu, kami mandi bersama dalam bathtub. Kusabuni dan kumandikan tubuh mulusnya dan diapun menyabuni seluruh tubuhku dengan lembut. Aku sedikit terangsang, batangku kembali tegak berdiri dan dengan sabun tangannya mengocok batangku, hingga aku mengalami orgasme sekali lagi.




Selesai mandi, kami keringkan badan kami, hanya dengan balutan handuk kami masih melanjutkan obrolan kami hingga waktu sudah menunjukkan jam 15.30 sore. Setelah berpakaian, kuantarkan Yati dengan taksi sampai dekat rumahnya, sebelum turun dia mengecup bibirku dan berbisik perlahan, "Aku sayang kamu". Diapun turun dan melambaikan tangan padaku, kubalas, dan taksipun kembali ke hotel. Sore itu juga aku berkemas dan menuju stasiun pulang ke Jakarta, hari yang indah telah kulalui.